Sign in

or

Email
Password

TRADISI UNIK LEBARAN DI BERBAGAI DAERAH

By Fithrotul Hashinah |

 

Lebaran is just around the corner! Banyak banget hal-hal yang umumnya cuman bisa kita temuin pas Lebaran. Mulai dari kue-kue lebaran, ketupat, ataupun tradisi bermaaf-maafan, kumpul keluarga, sampe bagi-bagi THR. Selain berbagai hal dan tradisi yang biasa kita temuin di lebaran tersebut, ada juga tradisi-tradisi khusus lainnya yang rutin dilaksanain di berbagai daerah di Indonesia lho. What are those? Let’s check it out!

 

Bengkulu : Ronjok Sayak

 

source pict: www.inovasee.com

 

Tradisi ini dilaksanain di malem takbiran setelah sholat Isya. Di malem tersebut, warga Bengkulu terutama suku Serawai menyusun batok kelapa sampai menjulang tinggi, lalu dibakar di depan rumah masing-masing warga.

 

Riau : Batobo

 

source pict: www.kumpulbagi.tk

 

Tradisi ini dilakukan dengan menyambut secara meriah warga Riau yang pulang ke kampung halaman. Warga Riau ini bakal diarak dan diiringi rebana sampe ke sebuah tempat buat berbuka puasa bersama. Dengan tradisi ini, warga sekitar bisa saling melepas rindu dan mempererat silahturahmi. Selain itu, tradisi Batobo juga mengadakan pengajian dan lomba membaca Al-Qur’an yang hadiahnya disediakan oleh para pemudik.

 

Aceh : Meugang

 

source pict: www.republika.co.id

 

Tradisi ini dilakukan pas menjelang hari raya Idul Fitri. Meugang adalah memasak makanan bersama yang nantinya makanan tersebut bakal dibagi-bagiin buat kaum duafa. Biasanya, kegiatan memasak ini bakal dilakuin oleh semua warga di sebuah kampung dan dilaksanain di masjid kampung sekitar.

 

Gorontalo : Festival Tumbilotohe

 

source pict: www.mongabay.co.id

 

Tradisi ini dilakukan dengan nyalain lampu minyak tanah di sepanjang jalan. Tradisi ini bermula dengan tujuan buat menerangi jalan warga desa saat ngebagi-bagiin zakat. Nggak cuma buat melestarikan budaya setempat, tradisi ini selalu mempercantik Gorontalo dan ngasih suasana yang syahdu banget dalam menyambut hari raya. Selain lampu-lampu, tradisi ini juga dilengkapi oleh tabuhan bedug dan meriam yang terbuat dari bambu.

 

Yogyakarta : Grebeg Syawal

 

source pict: 2jogja.com

 

Selain di Yogyakarta, Grebeg Syawal sebenernya juga dilakuin di beberapa daerah di Jawa Tengah sebagai tradisi keraton buat nyambut hari raya Idul Fitri. Warga-warga bakal mengarak berbagai macam hasil bumi yang udah disusun rapi berbentuk kerucut mulai dari Pagelaran Keraton sampe ke halaman masjid Agung Kauman. Setelah itu, hasil bumi ini bakal didoakan dan diperebutkan oleh warga yang ikut arak-arakan.

 

Bangka : Bedulang

 

source pict: travel.kompas.com

 

Tradisi ini merupakan tradisi makan bersama, atau yang biasa disebut dengan makan Begawa. Karena penyajiannya pake tudung saji, tradisi ini juga sering disebut sebagai makan Bedulang. Selama tradisi berlangsung, nggak diperbolehkan buat makan pake sendok, alias makannya harus pake tangan. Maka dari itu, sebelum makan Bedulang, warga diwajibkan buat cuci tangan dulu dengan aturan orang tua terlebih dahulu yang cuci tangan. Tradisi ini dilaksanain setelah bersilahturahmi dan bermaaf-maafan.

 

Bali : Ngejot

 

source pict: www.dream.co.id

 

Meskipun penduduk Bali mayoritas beragama Hindu, tapi Bali juga nggak luput jadi salah satu daerah yang punya tradisi sendiri pas lebaran. Ngejot merupakan tradisi di mana umat muslim di Bali bakalan ngebagi-bagiin makanan ke warga lain tanpa memandang agama yang dianut. Tradisi ini emang punya tujuan buat mempererat hubungan warga Bali, biar makin harmonis.

 

Lombok : Perang Topat

 

source pict: www.thelangkahtravel.com

 

Perang Topat yang berarti “perang ketupat” ini dilaksanain di hari keenam lebaran. Tradisi ini dilakuin oleh suku asli Lombok, yaitu suku Sasak. Perang Topat dilaksanain dengan mengarak hasil bumi, yang dilanjutkan dengan saling melempar ketupat.

 

Maluku Tengah : Pukul Sapu

 

source pict: indonesiawow.com

 

Di hari ketujuh lebaran, perwakilan laki-laki dari masing-masing desa Morella dan desa Mamala di Maluku Tengah bakal ngelakuin tradisi pukul sapu. Sapu ini merupakan kumpulan lidi yang dibuat dari pohon enau. Tradisi ini dilakuin dengan menyabetkan sapu tersebut ke badan lawan selama kurang lebih 30 menit. Tradisi pukul sapu ditonton oleh warga dari kedua desa dan dilaksanain di halaman masjid besar.

 

Pontianak, Kalimantan Barat : Festival Meriam Karbit

 

source pict: wisatapontianak.com

 

Menjelang malam takbiran, warga Pontianak biasanya berkumpul di pinggir Sungai Kapuas buat menyalakan meriam-meriam besar sebagai tanda datangnya hari kemenangan. Meriam-meriam ini terbuat dari bambu besar. Tradisi Festival Meriam Karbit ini udah dilaksanain dari 200 tahun lalu lho!

 

*source pict cover: www.pariwisatagorontalo.info

 

Girls, yuk Ikuti #SiapRamadhan Challenge Periode #4 dengan tema Bukber Cantik Bareng Temen (klik di sini) dari tanggal 14 Juni sampai 20 Juni. Cukup posting foto atau video di IG kamu dengan hastag #SiapRamadhan #SiapTerus dan mention @cleanandclearid @alfamart semua postingan kamu akan mendapatkan kejutan seru dari Clean & Clear. Selain itu, 2 postingan paling seru juga akan mendapatkan Grand Prize PHILIPS KeraShine Hair Straightener lho! Jadi, jangan lupa ikutan challenge  #SiapRamadhan bareng Clean & Clear yaa!

 

 

AUTHOR

Fithrotul Hashinah

Nama aku Fithrotul Hashiinah, atau Shisy. Aku punya passion yang sangat besar pada menari dan styling. Saat ini, aku menempuh pendidikan tari di Gigi Art of Dance. Aku sangat ingin berkontribusi banyak dalam bidang styling di majalah, website, ataupun acara-acara fashion besar lainnya. Sekarang, aku tengah menjadi mahasiswi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia.

Leave a Comment
0 comment
Silahkan login untuk menulis komentar